Thursday, June 23, 2011

Belajar memakai hijab

Dengan nikmat tangan menulis itu mudah.
Dengan nikmat mulut bercakap itu juga mudah.

Tetapi menulis tentang apa? Bercakap tentang apa?

Berjuta jenis penulisan boleh didapati di alam maya : tentang diri, makanan, perjalanan, pakaian dan sebagainya. Tetapi penulisan yang sering diikuti adalah blog yang menceritakan perihal diri. Kerana manusia rata-rata memang suka menjaga tepi kain orang. Dan sebahagian manusia lain pula suka menarik perhatian dengan menulis tentang diri dan perjalanan hidup seharian mereka.

Pernah ada 'seseorang' yang berziarah ke Moscow yang memesan agar perjalanan hidup itu dirakamkan. Kerana pengalaman adalah guru terbaik yang membina diri. Jatuh dan bangun. Sedih dan gembira. Susah dan senang. Asam garam hidup yang mematangkan diri.

Tetapi perasaan, emosi, tingkah laku dan kata-kata yang dilakukan sebagai respon menghadapi sesuatu situasi menggambarkan jelas kepada dunia siapa diri kita. Maka hilanglah misteri perempuan di situ. Umum akan mengetahui pemikirannya, perangainya, kesukaannya, perjalanan hidupnya. Seperti tiada hijab antara sang penulis dan sang pembaca. Facebook, Twitter,etc menjadikan ekspresi diri lebih mudah, dan kemudian diikuti menunggu-nunggu respon masyarakat sekeliling akan status-status yang terpapar. (dan kadang-kadang sering bertukar berkali-kali saban hari)

Kerana selama ini keterhijaban yang sering diawasi berbentuk fizikal dan nyata. Menjaga suara, percakapan, tingkah laku, pakaian. Di hadapan komputer, suara tidak dapat didengar, tingkah laku tidak dapat dilihat begitu juga pakaian. Bebas untuk berkata-kata. Tetapi harus diingat, penulisan juga boleh ditafsir. Apakah dia sedang marah, gembira, sedih.

Jadi, apa guideline nya? Tiada jawapan tochna (tepat).
Allahualam.
Tapi mungkin boleh didasarkan kepada sifat malu.
Malu seolah-olah berada di khalayak ramai.
Kerana jelas sekali penulisan itu akan dihadapkan ke khalayak ramai.
Lebih baik sekiranya malu itu didasarkan kepada malu kepada Allah.
Kerana ketika duduk seorang diri dihadapan komputer, tetap ada Allah yang memerhatikan.
Allah itu dekat.

-mengingatkan diri sebelum mengingatkan orang lain-

yang sedang belajar memakai hijab.

Wednesday, June 22, 2011

Taat
Hadiah buat satu kesyukuran di atas kasih sayang, kebesaran, kemuliaan, perhatian dan kelayakan.

For all that, obedience is absolutely in order.

Atas kejahilan tentang kasih sayang, kebesaran dan segala kesempurnaan yang lain,
ketaatan sukar dijalankan.

Sukar untuk taat jika tak tahu kenapa perlu menaati
sukar untuk taat jika rasa tak layak untuk ditaati
sukar untuk taat jika tidak merasai kasih sayang
sukar untuk taat jika tidak merasai kebesaran
sukar untuk taat jika tidak mendapat perhatian

dan kerana itu kita harus belajar tentang kasih sayang, kebesaran, kemuliaan,etc.
sifat-sifat yang ada pada yang perlu ditaati.

sifat yang wajib ada pada Yang Maha Disembah.

Di bumi, Allah menurunkan makhluk yang harus semua taati.

Ibu.

Makhluk yang Allah muliakan untuk ditaati.
Mentaati ibu yang telah melahirkan.
Mentaati ibu yang telah mengasuh.
Mentaati ibu yang telah mendidik.

Tetapi kerana dia juga makhluk Allah
Yang Allah ciptakan sebagai makhluk yang juga melakukan kesilapan

Jadi, mungkin,
sukar untuk metaati kerana sifat-sifat ketidaksempurnaannya.

Takut rasanya apabila rasa hati tidak mampu mentaati

Maafkanlah.
Kerana hanya yang tidak layak dimaafkan lah yang layak dimaafkan

And mostly, kerana ketaatan kepada ibu adalah tuntutan dalam ketaatan kepada Allah.
Dan kerana Allah telah memuliakan ibu untuk ditaati anak-anaknya.
Dan kerana bekal hari akhirnya juga adalah doa-doa anak yang soleh dan solehah.

Maka berusahalah menjadi yang soleh dan solehah
sebagai tanda ketaatan kepada dua yang mulia.
Ibu dan Yang Maha Mulia.

p.s : Abah ajar jangan buat apa yang kita tak suka pada orang. jadi kalau tak nak anak kita nanti buat apa yang kita tak suka, jangan buat pada mak kita, okey?

HAPPY FATHER'S DAY
sunday, 11.56 pm, 19/6/2011









Saturday, June 11, 2011

Keazaman

Keazaman yang kuat bermula dari sejauh mana kita mahukan sesuatu hasil akhir.

Tapi kenapa kadang-kadang kita terlaaaaluuu mahukan hasil itu, tapi entahla keazaman tidak juga berapa kuat.

Mungkin kerana hasil akhir itu tidak berapa 'best' to begin with.

Atau mungkin kita tahu hasil itu hanya short lasting.

Atau mungkin perjalanan untuk mendapatkan hasil itu terlaaaluuu jauh, payah, dan urgghhh banyak tenaga akan kehabisan di sepanjang proses.

Atau mungkin niat untuk mendapatkan hasil itu salah. So keazaman pun mesti la tak berapa nak galak (semangat?). ye ke?

=(

Fikirkan yang ini pula.

Determination buat sesuatu yang salah tu selalunya kuat. Tak perlu nak susah-susah meng'push' diri. Laju je.

Tapi susah betul nak 'channel'kan amount energy yang sama untuk gerakkan diri buat perkara-perkara baik. kan? ke saya je rasa macam ni.

=(

Dalam konsep usaha dan result

'usaha sebagai push force' dan bukannya 'result sebagai pull force'

Islam sendiri adalah agama usaha, a.k.a kena buat, practical, aksi dan seumpama dengannya.

Islam sendiri penuh dengan kisah manusia penuh keazaman.

Nabi Nuh dengan dakwah ratusan tahun.

Siti Hajar wanita berpantang berlari turun naik bukit.

Tentera Fateh mengangkat kapal mendaki gunung semalaman.

Kau?

=(

Maka, setiap saat, setiap nafas penat yang terhembus,

Jadikan Allah sebagai matlamat,

nescaya tubuh yang lemah menjadi kuat,

mata yang layu menjadi segar.

Dan ingat Allah sentiasa timpakan sesuatu yang mampu kita atasi.

Come on, sikit je lagi

=)